Apabila Anak Bertanya Soalan Yang Sukar Dijawab

  • Reading time:3 min(s) read
  • Post category:Pendidikan

Dr. Nor Anita Megat M. Nordin

Pengarah Penerbitan Awal

“Adik tau Atuk dah meninggal … tapi bila dia nak balik?”

“Kenapa kulit saya hitam tapi kakak putih?”

“Macam mana baby makan dalam perut ibu?”

Ibu bapa, guru dan sesiapa sahaja yang terlibat dengan dunia kanak-kanak pasti pernah diajukan dengan soalan-soalan yang mencabar. Lebih-lebih lagi apabila soalan muncul dengan tiba-tiba – semasa waktu makan, sebelum tidur atau semasa kita sibuk di dapur.

Berikut merupakan beberapa tip untuk menangani isu tersebut.

Apabila si kecil bertanya soalan yang sukar atau mencabar, dengar dahulu apa sebenarnya yang ditanya.

Anda tidak perlu menjawab dengan segera. Luangkan sedikit masa untuk bertanya balik dan mengapa dia bertanya soalan tersebut. Ini memberi masa untuk anda memilih perkataan yang sesuai dan juga mengelak daripada menjawab soalan yang salah.

Seperkara lagi, anda tidak perlu memberi banyak maklumat. Berilah kefahaman yang sesuai dengan tahap perkembangannya.

Contoh: Si kecil bertanya kepada bapanya, “Tahi datang dari mana?”

“Apabila kita makan, ia akan turun ke perut melalui peristalsis. Di situ enzim akan mencernakan makanan dan seterusnya makanan dan air akan diserap di usus kecil dan besar. Bahan yang tidak diserap akan keluar dari rektum sebagai tahi,” jawab si ayah.

Jawapan tersebut adalah contoh jawapan yang kurang sesuai.

Sampaikan maklumat yang tepat tetapi pada kadar yang sesuai dengan umurnya.

Apabila kita perlu sampaikan berita tentang kematian orang yang disayangi, tentang adik yang sedang mengalami penyakit kanser atau bapa yang terpaksa berhenti kerja, kita perlu faham yang kanak-kanak hanya mampu memproses maklumat sedikit demi sedikit. Ini bermakna kita perlu bersedia untuk membincangkan perkara berkenaan berulang kali. Kanak-kanak menerima maklumat seperti memakan buah. Biasanya mereka akan memakan sedikit, berjalan ke tempat lain dan sambung makan semula.

Sebenarnya, si kecil boleh menerima sesuatu dengan mudah sesuai dengan apa yang difahami pada masa itu.

Ada masanya kita terlebih memberi fakta yang pada asalnya tidak ditanya pun oleh anak kita. Misalnya, anak bertanya mengapa ada negeri yang ada musim panas dan musim sejuk? Kita pula menambah fakta tentang musim bunga dan musim luruh, sehingga anak berasa hairan dan berkata, “Adik tak tanya pun tentang itu!”

“Soalan yang bagus. Mari kita bersama-sama mencari jawapannya.”

Ini merupakan satu respons yang baik apabila berdepan dengan soalan kompleks yang melibatkan ilmu sains, sejarah, politik atau isu semasa yang merisaukan.

Ajak anak untuk meneroka soalan yang diajukan bersama-sama dengan menggunakan pelbagai sumber dari perpustakaan, internet dan sebagainya.

Mungkin juga anda kurang berpuas hati dengan jawapan awal anda dan perlu menilai semula atau memperbaiki jawapan anda. Ibu bapa selalu merasakan bahawa jawapan perlu diberi secepat mungkin. Melambatkan memberi jawapan tidak bermakna yang ibu bapa kurang berpengetahuan.

Beri keyakinan yang mereka selamat dan disayangi

Biasanya bila anak-anak mengalami keadaan yang mencemaskan, beberapa persoalan akan timbul di fikiran mereka: “Apa yang akan terjadi kepada saya? Adakah saya selamat? Siapakah yang akan menjaga saya?” Inilah soalan-soalan yang anda perlu jawab walaupun ia tidak ditanya secara langsung.

Sebagai contoh, sekiranya ibu meninggal dunia, jelaskan bahawa ramai lagi saudara mara yang akan menjaga dan menyayanginya. Sekiranya ibu bapa bercerai, anak perlu tahu yang kedua-dua ibu bapa tetap menyayanginya dan penceraian yang berlaku bukanlah kerana kesalahan anak. Berbincang tentang rutin yang akan berlaku selepas penceraian juga sangat membantu.

Jaga diri anda dan jangan takut untuk berkongsi perasaan anda dengan anak

Kita juga perlu ada sistem sokongan dan masa untuk mengatasi masalah-masalah rumit yang menimpa diri kita. Jika kita tidak dapat menjaga diri sendiri, adalah sukar untuk membantu anak. Tidak salah untuk kita meluahkan perasaan sedih misalnya, kepada anak kita. Ini boleh membantu anak menjadi lebih terbuka dalam mengenal dan mengurus emosinya.

Rujukan:

Dr. Rosemarie Truglio, Naib Presiden Pendidikan & Penyelidikan, Children’s Television Workshop.

Leave a Reply