ALLAH ADA dan ALLAH NAMPAK

  • Reading time:3 min(s) read
  • Post category:Kerohanian

Ustazah Mahani Mokhtar

Mantan guru Pendidikan Islam dan Bahasa Arab Panel penulis dan pembimbing bahan pendidikan AWAL
Levi Clancy Ingatkah anda bila anak anda mula berjalan? Tentunya anda sangat teruja pada waktu itu. Apa tidaknya, sejak beberapa minggu sebelum itu, anda telah pun mula memberi rangsangan dan motivasi. Anda pegang kedua-dua tangannya dan anda tatihkan dia. Selepas beberapa hari, anda mula cuba melepaskan tangannya. Melihat dia boleh berdiri sendiri selama beberapa saat pun sudah sangat-sangat menggembirakan. Apatah lagi apabila beberapa hari selepas itu, dia mula melangkah setapak dua. Tentunya saat bersejarah itu dirakam sebagai kenangan. Adakah anda ingat pula bila dia mula menuturkan perkataan yang anda sangat ingin dengar? Ma /Ba /Pa dan sebagainya. Anda telah “latih” dia sejak beberapa minggu sebelum itu. Sejurus balik daripada kerja, anda mungkin terus mulakan “latihan” anda.  Jika anda surirumah, anda mungkin menggunakan masa-masa lapang setelah selesai kerja rumah.  Kenangan manis itu akan kekal dalam memori jangka panjang anda. Bagaimana pula apabila dia mula menyebut “Allah”? Bilakah anda mula mengajarnya menyebut kalimah Allah? Bilakah pula anda mengajarnya tentang Allah? Tentang kewujudan Allah. Tentang Allah yang mencipta kita. Allah Tuhan kita. Mungkin anda terfikir tentang dendangan zikir “Lailahaillallah” atau “Subhanallah” atau “Alhamdulillah” atau “Allahuakbar” semasa menidurkannya. Adakah itu memadai? Sebagai panduan, mari kita lihat bila dan bagaimana seorang ahli sufi, Sahl bin Abdullah At-Tusturi diberi didikan tentang Allah. Beliau berkata, “Ketika berumur tiga tahun, aku terbangun pada suatu malam. Lalu aku melihat bapa saudaraku Muhammad bin Suwar mengerjakan solat. Ia berkata kepadaku, Mahukah engkau mengingati Allah yang menjadikan engkau? Aku bertanya, Bagaimana caranya untuk aku mengingati-Nya? Dia menjawab, Sebutlah dengan hatimu tiga kali, tanpa menggerakkan lidahmu; الله معي،  الله ناظر إلي،  الله شاهدي. (Allah bersamaku, Allah melihatku, Allah saksiku) Aku pun menyebut ungkapan tersebut selama beberapa malam. Kemudian aku beritahu bapa saudaraku. Lalu dia menyuruhku untuk menyebutnya sebanyak tujuh kali pula pada setiap malam! Aku pun melakukan yang demikian. Selepas beberapa hari, aku pun beritahu bapa saudaraku. Dia menyuruhku menyebutnya sebanyak sebelas kali pula! Lalu aku melakukan yang demikian sehinggalah aku terasa kemanisannya berzikir. Selepas setahun, bapa saudaraku berpesan agar terus mengamalkan apa yang diajarnya sehingga akhir hayatku kerana ia akan bermanfaat kepadaku di dunia dan di akhirat. Maka aku lakukannya bertahun-tahun dan memperoleh kemanisannya pada batinku.” Mengikut sejarah, apabila dewasa, Sahl menjadi seorang ulama besar sehingga akhir hayatnya.  Masya-Allah! Ini adalah satu contoh di mana apabila anak dididik dengan asas-asas keimanan sejak kecil, akalnya akan diserap dengan dalil-dalil tauhid yang kukuh. Lalu, hatinya tidak mudah dipengaruhi dengan anasir-anasir yang merosakkan akidah.

Beberapa noktah penting dapat disimpulkan daripada kisah di atas, iaitu:

  1. Pendidikan mengenalkan Allah secara sedar, boleh dimulakan seawal usia 3 tahun.
  2. Sebutan ungkapan berlaku secara sedar bilamana ia disebut dalam hati tanpa menggerakkan lidah.
  3. Berlaku pengulangan sebutan iaitu 3, 7 dan 11 kali.
  4. Peningkatan bilangan sebutan ungkapan yang sama, dibuat secara tadarruj (berperingkat), bermula dengan 3 kali, meningkat ke 7 kali dan akhirnya 11 kali.
  5. Amalan dilaksanakan berterusan bertahun-tahun sehingga kemanisan iman dirasai.
  6. Amalan dilaksanakan pada waktu malam.
Kisah Sahl bin Abdullah ini adalah kisah benar. Dibuktikan dan tercatat dalam sejarah. Walaupun ia dilaksanakan lebih kurang 1200 tahun yang lepas, namun ia masih releven untuk dilaksanakan pada abad ke-21 ini. Hanya, mungkin bagi masyarakat Melayu, perkataan “bersamaku”, “melihatku” dan “saksiku” adalah agak janggal untuk disebut ataupun dihayati oleh anak-anak.  Ini kerana sosiobudaya setiap masyarakat mempunyai latar belakang yang berbeza. Daripada pengalaman penulis, ungkapan yang lebih mudah untuk disebut, difahami dan dihayati oleh anak-anak Melayu ialah: “Allah ada, Allah nampak”. Semoga segala usaha mendidik pewaris ummah, diberkati dan dipermudahkan Allah. Amiin. Rujukan: Ihya’ Ulumiddin (Imam Al-Ghazali) dan Tarbiyyatul-Aulad (Ustaz Abdullah Nasih Ulwan) Bagi anda yang memerlukan aktiviti pengukuhan semasa melaksanakan pendidikan di atas, bolehlah dapatkan buku-buku Pendidikan Islam prasekolah yang diterbitkan oleh Al-Ameen Serve. Sila layari https://eniaga.awal.my

Leave a Reply